4 Cara COVID-19 mempengaruhi hidup anda baik psikis dan emosi, dan 9 cara untuk menghadapinya

Di Australia, lockdown secara mendadak memberikan banyak kelelahan karantina karena pemerintah berusaha untuk mendapatkan kendali atas cluster. Di Indonesia, sektor perawatan kesehatan terbebani habis-habisan, dengan jumlah kasus tertinggi di Asia dan ke-18 di dunia — dan akhirnya tidak terlihat di mana pun karena negara ini bergulat dengan penanganan virus. Di Singapura, sekolah dan bisnis perlahan tapi pasti kembali normal, meskipun banyak perusahaan masih beroperasi dari jarak jauh dan virtual, yang mengarah ke fase sekunder kelelahan dengan banyak yang menderita karena jam kerja yang tidak terbatas, ketidakamanan pekerjaan, dan ketiadaan keseimbangan kehidupan kerja dimana semuanya —dan semua orang — bertabrakan di bawah satu atap.


Berbagai negara menghadapi efek yang berbeda dari pandemi di seluruh dunia, tetapi satu hal yang pasti: Ada perasaan kewalahan yang disepakati karena banyaknya kekacauan dan ketidakpastian dalam hidup kita, dan rasa kebingungan mutlak (dan kecemasan ) untuk mengantisipasi kapan dan bagaimana kita akan mengatasi Covid-19 dan kembali ke keadaan semula.


Selagi kita menunggu vaksin diluncurkan dan langkah-langkah untuk meredakannya, cari tahu bagaimana Covid-19 dapat mempengaruhi hidup Anda secara psikologis dan emosional — dan 9 cara untuk mengatasinya.



PROBLEM: Anda selalu cemas dan terlalu banyak berpikir


ADVICE:


Bentuk kebiasaan baru yang “kecil”. Kebiasaan adalah perilaku yang secara otomatis terulang dalam situasi tertentu. Para ahli mengatakan kebiasaan membutuhkan waktu 21 hari untuk dibuat atau dihancurkan, meskipun banyak yang gagal mematuhinya karena mereka terlalu ambisius, atau tidak mengalokasikan cukup waktu untuk berkembang sepenuhnya menjadi gaya hidup mereka. Yang perlu Anda lakukan adalah mengambil pendekatan kebiasaan "kecil", yang menyarankan membuat perubahan kecil dan positif yang tidak selalu berubah tetapi hanya meningkatkan rutinitas harian Anda. Alih-alih memaksakan diri untuk melakukan 100 burpe yang menyakitkan sehari, mengapa tidak berlangganan latihan K-pop 20 menit yang menyenangkan, atau cukup mengganti satu kopi sehari dengan jus hijau? Bagaimana jika menikmati momen perawatan kecantikan diri setiap 2-3 hari sekali, baik itu hair mask atau sheet mask untuk menutrisi tambahan dan TLC? Hal-hal kecil, dilakukan secara konsisten, yang perlahan tapi berhasil akan mengubah perilaku dan pandangan hidup Anda.

PROBLEM: Anda tidak memiliki pemisahan antara pekerjaan dan kehidupan karena segala sesuatu terjadi di rumah

ADVICE:


Berfokus pada hal-hal yang sama sekali di luar pekerjaan Anda. Coba reset 60 detik berkali-kali sehari. Kumpulkan hal-hal yang menjadi pemicu kegembiraan. Bisa berupa foto orang yang Anda cintai, hewan peliharaan, kutipan, pemandangan alam, musik, pernapasan dalam. Hanya dalam 60 detik Anda dapat mengubah pola pikir Anda. Syukur adalah penawar stres terbesar. Ingatlah siapa Anda di luar stres dan kesulitan ini.


ADVICE:


Buat "rencana setelah kerja" Anda sendiri di mana Anda menjadwalkan dan terlibat dalam aktivitas sosial dengan pasangan dan / atau anak-anak Anda. Ini bisa apa saja mulai dari melakukan perjalanan ke supermarket, bermain catur (sambil menonton The Queen's Gambit, mungkin), atau sekadar memasak dan makan bersama buatan sendiri yang intim. Kuncinya adalah menghindari semua percakapan terkait pekerjaan dan membiarkan perangkat dalam mode senyap dan Jangan Ganggu.

ADVICE:


Berjalan-jalan sebentar saat makan siang di lingkungan hijau, yang memiliki efek pemulihan pada pikiran dan jiwa.

ADVICE:


Kembangkan identitas Anda di luar pekerjaan Anda. Banyak dari kita mendefinisikan diri kita dengan profesi kita, sedangkan atasan kita, kinerja kita. Singkirkan semua beban dari pundak Anda dan seimbangkan dengan siapa Anda di luar pekerjaan — seperti menjadi orang tua yang hebat, pengendara sepeda yang rajin, penggemar olahraga elektronik, atau calon koki.

ADVICE:


Atur ulang rumah Anda sehingga ada batasan yang jelas antara tempat Anda bekerja dan tidak. Kemudian kurangi semua pengingat visual tentang pekerjaan (seperti laptop dan dokumen) dan simpan hanya di "kantor" Anda, dan ganti ruang tersebut dengan rumah atau barang yang berhubungan dengan kehidupan pribadi.



PROBLEM: Anda merasa tidak termotivasi dan tidak produktif

ADVICE:


Tetapkan tujuan harian yang kecil: Membedah pekerjaan Anda hari ini menjadi tugas-tugas yang lebih kecil dan dapat dikerjakan akan meningkatkan produktivitas karena tidak hanya setiap tugas akan lebih mudah dan lebih cepat untuk diperiksa, namun juga akan meningkatkan rasa pencapaian Anda dan kepuasan instan, yang hanya akan meningkatkan tingkat aktivitas dan kepercayaan diri Anda. Pastikan untuk menghadiahi diri Anda sendiri setelah menyelesaikan setiap tugas — ini bisa berupa tidur siang selama 10 menit, sebatang cokelat, atau lari malam untuk mendapatkan suntikan endorfin yang meningkatkan suasana hati.

ADVICE:


Anda juga dapat mencoba teknik Pomodoro— di mana Anda bekerja untuk jangka waktu tertentu, lalu istirahat dan ulangi. Ini bisa berupa istirahat 5 menit setelah setiap 25 menit bekerja, atau istirahat 10 menit untuk setiap 90 menit pekerjaan yang Anda lakukan — Anda mengontrol waktu untuk fokus, dan waktu untuk istirahat.

PROBLEM: Anda merasa kelelahan karena beban kerja yang tidak dapat diatur, jam kerja yang tidak terbatas, dan multi-tasking yang konstan di rumah


ADVICE:


Jadwalkan waktu untuk “aktivitas pemulihan”, yang dapat bersifat pasif (seperti menonton TV, membaca buku, berbaring di pantai ) atau aktif (seperti berjalan-jalan, berolahraga atau membuat karya seni). Fokus pada "pengalaman pemulihan" Anda, yaitu saat-saat selama dan setelah "aktivitas pemulihan" yang akan membantu Anda benar-benar pulih. Ini adalah lima jenis "pengalaman", yang sejauh mana masing-masing akan menentukan seberapa efektif "aktivitas" Anda:


1. Pelepasan psikologis: Anda harus diputuskan sepenuhnya selama periode non-kerja ini — baik secara fisik maupun mental.

2. Relaksasi: Tarik napas beberapa kali untuk melakukan aktivitas di luar tugas ini dan lepaskan diri Anda dari ketegangan atau kecemasan yang tidak diinginkan.

3. Mastery: Melihat sebuah situasi dengan lebih mendalam akan memberi Anda sebuah kemajuan, pencapaian, atau kepuasan instan, seperti mengamati lukisan.

4. Kontrol: Anda memiliki kebebasan untuk memilih dan memutuskan apa yang harus dilakukan, jadilah tegas dan bersemangat tentang prosesnya.

5. Kesenangan: Pastikan untuk menikmati pengalaman itu — biarkan pikiran dan indera Anda sepenuhnya tenggelam dalam tugas yang ada dan dapatkan sebanyak mungkin kepuasan, proses pembaruan, dan kesenangan darinya.