7 pertanyaan tentang rasisme yang perlu ditanyakan & dijawab sendiri oleh orang tua sekarang

Oleh Rany Moran


Jika pandemi telah mengajarkan kita sesuatu, kita harus menjadi, dan membesarkan, anti-rasis. Temukan 7 pertanyaan tentang rasisme yang direkomendasikan oleh pelatih kehidupan dan konselor terlatih Rany Moran kepada orang tua untuk bertanya dan menjawab sendiri sekarang.


Kita semua memakai banyak topi, tetapi menjadi orang tua sejauh ini adalah pekerjaan terberat. Apalagi di dunia yang semakin berpikiran terbuka namun juga semakin berbeda dan diskriminatif.


Kita tidak hanya harus memutuskan bagaimana melindungi anak-anak kita dari masyarakat yang diganggu oleh penindasan, tetapi kita juga perlu secara hati-hati mengasuh dan mendidik anak-anak kita untuk memahami, beradaptasi, dan menghormati perbedaan setiap orang (termasuk perbedaan dalam diri mereka sendiri) untuk mencegah segala bentuk perbedaan. diskriminasi — baik itu yang dilakukan atau oleh mereka.


Diskriminasi merajalela dan menyebar. Dan jika pandemi telah mengajari kita apa saja, kita harus menjadi, dan membesarkan, anti-rasis — orang-orang muda cerdas yang kuat, positif, dan mau melawan rasisme.

Untuk melakukan ini, pertama-tama kita perlu memahami apa itu "anti-rasis", situasi atau sindrom yang berpotensi dihadapi anak-anak kita (terutama jika mereka bercampur atau berada di lingkungan asing), apa yang memicu dan menanamkan perilaku diskriminatif, dan mengapa kita sendiri perlu menjadi teladan dan menjalani kehidupan yang harmonis secara rasial.

Apa yang dimaksud dengan "anti-rasis" vs seseorang yang "tidak rasis"? Yang satu adalah pembuat perubahan yang proaktif, yang satu lagi menyangkal.


Penting untuk mengenali perbedaan antara menjadi "tidak rasis" dan "anti-rasis".


Seseorang yang "tidak rasis" cenderung menghindari percakapan atau konfrontasi tentang ras sama sekali. Dengan mengabaikan masalah ini, ini menunjukkan bahwa rasisme tidak ada atau merupakan masalah orang lain — yang merupakan kebalikan dari mempengaruhi perubahan.


Seorang "anti-rasis" adalah seseorang yang vokal tentang pandangan mereka terhadap rasisme sistemik dan bagaimana mengatasi hal-hal seperti perbedaan dan disparitas ras.

Orang tua juga harus ingat bahwa langkah pertama dalam membesarkan anak yang anti rasis adalah menjadi orang tua yang anti rasis.

Apakah anak-anak benar-benar buta warna? Asuhan & lingkungan mereka inilah yang menanamkan rasisme.


Anak-anak pasti tidak buta warna. Salah satu kesalahpahaman terbesar yang dipegang oleh orang tua adalah bahwa anak-anak mereka tidak memperhatikan ras kecuali hal itu ditunjukkan kepada mereka — dan bahwa anak-anak hanya menjadi rasis jika mereka diajari.


Namun, penelitian menunjukkan bahwa kebalikannya benar. Anak-anak secara alami dapat mengembangkan prasangka rasial kecuali orang tua atau guru mereka terlibat langsung dengan mereka tentang hal itu.


Bayi menyadari perbedaan fisik, termasuk warna kulit, sejak usia 6 bulan. Penelitian telah menunjukkan bahwa pada usia 5 tahun, anak-anak dapat menunjukkan tanda-tanda bias rasial, seperti memperlakukan orang dari satu kelompok ras dengan lebih baik daripada yang lain.


Mengabaikan atau menghindari topik tidak melindungi anak-anak, hal itu membuat mereka terpapar pada bias yang ada dimanapun kita tinggal. Anak-anak yang mengalami rasisme, dapat merasa tersesat saat mencoba memahami mengapa mereka diperlakukan dengan cara tertentu, yang pada gilirannya dapat mempengaruhi perkembangan dan kesejahteraan jangka panjang mereka, serta memicu siklus lain.


Apa yang membuat anak-anak terpapar rasisme, dan bagaimana menghindarinya? Tantang keyakinan bias Anda sendiri.


Asuhan kita berkontribusi pada gagasan dan keyakinan kita sendiri tentang ras dan diskriminasi. Memahami sikap Anda sendiri adalah langkah pertama untuk menghadapi ide-ide ini.


Jika Anda ingin membesarkan anak-anak anti-rasis, Anda perlu mulai mempraktikkan apa yang ingin Anda lihat pada anak-anak Anda. Mencontohkan perilaku yang baik termasuk menantang keyakinan bias Anda sendiri dan terus mencari informasi baru adalah contoh yang baik untuk diberikan kepada anak-anak Anda. Anak-anak belajar melalui apa yang mereka lihat dari orang tua mereka.


Ingatlah bahwa menjadi anti-rasis tidak berarti Anda sendiri harus bebas dari bias. Sebagian besar dari ini melibatkan pemeriksaan ide-ide Anda sendiri, menghadapi bias Anda, dan kemudian secara aktif bekerja untuk mengubah keyakinan tersebut.


Haruskah kita melindungi atau menyensor anak-anak kita dari rasisme? Antisipasi pertanyaan mereka dan jawablah.


Orang tua sering menyuruh anak diam ketika bertanya tentang warna kulit. Namun membungkam mereka — karena mungkin mereka tidak ingin menghindari sikap rasis atau tidak sensitif — dapat membuat anak-anak percaya bahwa ini adalah topik yang tabu, meskipun pertanyaan mereka hampir selalu dipicu oleh rasa ingin tahu, bukan diskriminasi. Mereka akan percaya bahwa membicarakan hal itu tidak pantas.


Daripada menghindari pertanyaan aneh dari anak-anak, persiapkan diri Anda untuk menjawabnya. Bicarakan tentang peristiwa terkini dan sejarah. Beri anak Anda kesempatan untuk belajar lebih banyak tentang orang-orang yang berbeda dari diri mereka sendiri. Alih-alih menghindar dari percakapan yang membuat Anda tidak nyaman, luangkan waktu untuk lebih memahami mengapa pertanyaan semacam itu membuat Anda begitu tidak nyaman.


Di masa lalu, orang sering didorong untuk percaya bahwa menyangkal adanya perbedaan dalam cara kita melihat atau memperlakukan orang kulit berwarna adalah cara terbaik untuk mencegah rasisme. Ini sebenarnya mengabaikan fakta bahwa masalah itu ada atau menunjukkan bahwa rasisme adalah masalah orang lain, dan menyiratkan bahwa rasisme adalah masalah individu vs sesuatu yang dihadapi seluruh masyarakat — dan pada gilirannya, dapat diperbaiki.


Menyangkal bahwa rasisme itu ada atau hanya berharap rasisme itu lenyap tidak akan membantu anak-anak Anda belajar menavigasi dunia. Kita harus mempersiapkan anak-anak kita untuk dunia nyata tempat mereka tinggal.


Apakah ada yang namanya sindrom minoritas dan / atau mayoritas? Identifikasi hal tersebut dan informasikan diri Anda.


Sindrom mayoritas-minoritas muncul terutama di komunitas yang telah terpecah oleh diskriminasi beracun — seperti negara dengan sistem pemeran dan kesenjangan pendapatan yang ekstrem.


Salah satu cara untuk mencegah anak-anak mengalami atau menimbulkan pandangan seperti itu adalah dengan berbicara secara terbuka tentang hak istimewa. Beberapa keluarga menganggap 'hak istimewa' adalah kata yang kotor.


Seharusnya tidak demikian. Hak istimewa tidak berarti Anda tidak pernah berjuang atau memiliki kehidupan yang mudah, melainkan ketika Anda telah mencapai tingkat tertentu di mana Anda dapat hidup dengan nyaman dan membantu orang lain tanpa syarat. Ras dan agama tidak boleh menjadi faktor keistimewaan.


Rasisme: Mengapa masih ada dan bagaimana kita bisa memutus siklus? Cari pendidikan multikultural.


Rasisme masih ada karena masih banyak yang memandang topik seperti itu tabu, dan cenderung menghindari percakapan untuk membahas dan berpotensi mengatasi rasisme. Banyak juga yang mengabaikan atau menyangkal bahwa masalah ini ada.


Jadi bagaimana kita memutus siklus tersebut? Kita perlu menghadapinya dan mulai membuat perubahan dari rumah. Perubahan itu menyakitkan tetapi perlu, dan itu sangat berharga. Kita perlu mempersiapkan diri kita dan anak-anak kita untuk memahami masalah, apa tanggapan yang masuk akal dan bertanggung jawab untuk menjadi model, dan bagaimana merangkul dan menerima perbedaan orang lain.


Kita semua dibesarkan secara berbeda, berbicara dalam bahasa yang berbeda, berperilaku dan bereaksi dengan cara yang berbeda, tetapi pada akhirnya, kita harus mendekati keragaman dalam setiap bentuk dari posisi pemahaman dan empati. Inilah cara kami mengatasi diskriminasi.


Bagaimana kita menanamkan rasa harmoni dan penerimaan ras pada anak-anak? Jadilah panutan yang baik.


Orang tua memainkan peran penting dalam membentuk pandangan anak-anak mereka tentang ras, yang dapat diarahkan atau salah arah.


Penelitian menunjukkan bahwa dengan bertambahnya usia anak-anak, persahabatan lintas ras menjadi kurang umum, jadi orang tua harus melihat lingkaran sosial mereka sendiri, karena anak-anak mereka mungkin belajar dari mereka.


Dengan anak-anak, perilaku dipelajari dan ditanamkan dalam pikiran, yang paling berdampak dari orang tua mereka. Terlibat dalam hubungan yang bermakna dan otentik dengan orang-orang yang berbeda dari Anda memimpin dengan memberi contoh.