“Good vibes only" dapat berdampak negatif pada kesehatan mental

Temukan dampak toxic positivity dan tips Rany Moran untuk memutus siklusnya dan strategi efektif menghadapi emosi negatif.


Oleh Rany Moran


“Kami mencari seseorang dengan sikap yang dapat melakukan apa saja (can do attitude)”, “selalu melihat sisi baiknya”, “Anda akan mengatasinya”... Frasa umum ini pada awalnya terdengar positif, tetapi jika Anda menganalisis apa sebenarnya maksudnya, yang pertama pada dasarnya mengharapkan seseorang untuk selalu mengatakan “ya”; yang kedua mengharapkan segala sesuatunya selalu cerah (bahkan ketika ada hujan); sementara yang ketiga mengharapkan seseorang untuk segera menghilangkan perasaan sedih atau sedih dan, yah, lanjutkan hidup.


APA ITU POSITIVITAS BERACUN?

Positivitas beracun pada dasarnya mengacu pada obsesi yang tidak sehat untuk berpikir positif — kebanyakan hal ini terjadi secara tidak sengaja dan dengan niat baik, tetapi sesuatu yang perlu kita pelajari untuk ditinggalkan. Jika tragedi atau kesalahan terjadi, seseorang harus selalu diberi ruang dan waktu untuk memproses emosi tersebut atau belajar dari pelajaran tanpa harus menekan semuanya. Tidak mampu mengungkapkan, mengakui, atau memproses perasaan negatif (seperti kesedihan, ketakutan, kecemburuan, atau kemarahan) dapat menyebabkan munculnya kepribadian abu-abu yang tidak dapat membedakan yang benar dari yang salah, yang nyata dari yang palsu, atau yang baik dari yang buruk. Memiliki pola pikir positif penting untuk kesehatan mental, tetapi itu menjadi racun jika berasal dari perasaan positif palsu yang mengesampingkan perasaan negatif yang nyata.



APA EFEKNYA?

Efek Dunning Kruger: Sebagai permulaan, jika seorang anak dibesarkan dengan kepositifan beracun dalam hidupnya, mereka diajari bahwa ekspresi emosional adalah tanda kelemahan, dan bahkan dapat dihukum karena kesal atau marah, yang kemudian dapat mengakibatkan trauma lebih lanjut atau paranoia. Hal ini kemudian dapat menyebabkan sindrom Dunning-Kruger, kompleks kepribadian di mana seseorang tidak memiliki kesadaran diri atau penilaian diri, dengan ketidakmampuan untuk mengakui kesalahan, pelanggaran atau kelemahan dan hanya berpura-pura semuanya baik-baik saja.


Penolakan: Hasil yang paling umum, bagaimanapun, adalah bahwa penolakan menjadi reaksi default, di mana ketidaktahuan dan kebahagiaan buta mengalahkan fakta aktual, menyebabkan seseorang memisahkan diri dari kenyataan karena alasan murni dan sederhana untuk selalu ingin baik-baik saja.


Masalah kesehatan mental: Dalam kasus yang lebih serius, penolakan akut di mana seseorang memilih untuk mengabaikan masalah serius dapat menyebabkan masalah mental seperti depresi dan penderitaan dalam diam; menyembunyikan isu-isu berbahaya (seperti kekerasan dalam rumah tangga); dan bahkan menghambat perkembangan atau kesuksesan seseorang, apalagi dengan kurangnya keterampilan memecahkan masalah dan ketidakmampuan untuk berkomunikasi secara jujur.


Gaslighting: Salah satu kata paling populer Kamus Oxford tahun 2018 dalam menanggapi pelantikan Donald Trump dan juga, politik secara umum, "gaslighting" adalah bentuk pelecehan psikologis dengan menabur benih keraguan di benak orang lain. Melalui taktik verbal penyangkalan, kontradiksi, penyesatan atau disinformasi, tujuan gaslighting adalah untuk melemahkan dan membatalkan perasaan seseorang yang kemudian membuat korban bingung, tidak bertenaga, cemas dan tidak aman… mempengaruhi kemampuan mereka sendiri untuk membedakan yang benar dan yang salah (bahkan ketika mereka benar) atau kenyataan dari delusi. Dianggap sebagai bentuk manipulasi emosional, istilah ini berasal dari drama 1938 dan film 1944 "Gaslight", di mana seorang suami meyakinkan istrinya bahwa dia berhalusinasi dan kehilangan akal sehatnya dengan meredupkan lampu berbahan bakar gas mereka.


Positivitas beracun juga dapat menyebabkan seseorang menjadi pemantik gas (gas lighter), membingungkan orang dengan kebohongan untuk menutupi situasi negatif, mengabaikan dan mengabaikan perasaan orang dengan memaksa mereka untuk baik-baik saja.


SEPERTI APA BENTUKNYA?

Di tempat kerja, positivitas beracun bisa datang dalam bentuk bos yang "mendorong" tim mereka untuk tetap positif dan memiliki sikap apa saja bisa dilakukan—bahkan jika itu berarti tersenyum setelah bekerja dua kali shift dan menggandakan beban kerja. Gaslighter sering tidak dapat menangani umpan balik negatif, dan pada gilirannya, tidak dapat menghadapi atau mengatasi kekhawatiran karyawan dan kritik konstruktif, meninggalkan masalah di tempat kerja yang belum terselesaikan. Ketika sebuah tim sedang kelelahan, hal terakhir yang mereka butuhkan adalah bos yang mengatakan “semuanya akan baik-baik saja”, atau ketika masa depan perusahaan tidak pasti; "Kita baik-baik saja!" padahal anda sedang tidak baik-baik saja; atau lebih buruk lagi "sangat mudah, Anda bisa menyelesaikannya dengan cepat" ketika tugas yang dihadapi benar-benar membutuhkan banyak fokus dan keterampilan. Kepositifan beracun juga bisa datang dalam bentuk "Anda dapat mengatasinya" ketika merasa sakit atau sedih, yang dapat berkembang menjadi masalah yang jauh lebih besar seperti penyakit kronis dan kelelahan parah.


Di rumah, positivitas beracun yang tidak disengaja merajalela tanpa kita sadari. Hal-hal seperti "Pekerjaan sangat berat hari ini" dapat ditanggapi dengan tanggapan seperti "setidaknya Anda memiliki pekerjaan!" yang bukan hal terbaik yang perlu didengar setelah hari yang melelahkan secara emosional di kantor. Tidak apa-apa untuk memiliki perasaan negatif dan merasakan ketidakbahagiaan sesekali—Anda perlu membiarkan diri Anda memproses emosi ini sebelum dapat bangkit kembali, versus membuangnya ke dalam tumpukan perasaan tak tertangani yang pasti akan muncul kembali. menghantui Anda sepuluh kali lipat di masa depan.


Dalam hubungan, meremehkan atau meremehkan perasaan pasangan adalah mekanisme pertahanan umum yang dapat memicu argumen yang lebih besar. Sebuah skenario yang akrab adalah ketika seseorang menuduh yang lain menjadi terlalu sensitif atau berlebihan ketika perasaan mereka, kekhawatiran atau tindakan yang benar-benar valid. Meremehkan atau meremehkan perasaan pasangan adalah mekanisme pertahanan umum yang dapat memicu argumen yang lebih besar. Skenario yang umum adalah ketika seseorang menuduh orang lain terlalu sensitif atau bereaksi berlebihan ketika perasaan, kekhawatiran, atau tindakan mereka benar-benar valid.


Di media sosial, ada lebih dari 115 juta postingan #goodvibes dan sayangnya, mengabadikan ilusi kebahagiaan sempurna yang tidak realistis ketika pada kenyataannya, Instagram hanyalah gulungan sorotan kehidupan seseorang dan bukan seluruh realitas seseorang. Ini dapat menanamkan perasaan cemburu, tidak mampu, atau tidak aman kepada mereka yang menyukai postingan gembira ini.


BAGAIMANA KITA BISA MEMUTUS SIKLUSNYA?

Langkah pertama yang bagus untuk diri Anda sendiri adalah menyadari tanda dan gejala positivitas beracun—dari mana Anda kemudian dapat mengidentifikasi dan mengatasi negativitas yang disamarkan dalam pernyataan positif. Orang yang mengatakan semua ini mungkin tidak menyadari makna yang mendasari pernyataan mereka juga, jadi mengemukakan hal ini juga merupakan langkah penting untuk belajar memutus siklusnya. Secara bertahap, kedua belah pihak akan dapat memutus siklus positif beracun dari kedua sisi situasi, dan kemudian dapat menyebarkan pesan tentang cara mengatasi pengalaman manipulatif emosional seperti itu dengan orang lain. Untuk sepenuhnya mengatasi ini, seseorang harus merasa nyaman dan cukup percaya diri untuk mengekspresikan dan mengatasi emosi negatif, dan menerima bahwa ini adalah bagian dari sifat dan kehidupan manusia. Setelah orang dapat berbicara secara terbuka tentang perasaan mereka tanpa rasa takut atau rasa tidak aman, dan menemukan cara untuk memecahkan masalah atau memberikan ruang dan waktu untuk menyembuhkan rasa sakit mereka, adalah saat siklus resmi terputus.


BAGAIMANA ANDA DAPAT MEMBANTU KORBAN:

● Bersikaplah realistis—kelola ekspektasi masalah atau tugas yang ada dan jangan takut untuk mengangkat masalah sejak awal

● Identifikasi titik nyeri daripada menghindarinya—latih diri Anda untuk merasa lebih nyaman dengan perasaan negatif

● Bicaralah secara terbuka dan cari dukungan dari orang yang Anda percaya

● Menahan diri untuk tidak menghakimi perasaan atau tantangan orang lain karena itu hanya akan menarik lebih banyak penilaian terhadap diri sendiri dari orang lain

● Hindari memuji orang secara berlebihan yang kemudian dapat mendorong mereka untuk membalas pujian yang tidak perlu

● Ketika seseorang tampak sedih, tawarkan telinga Anda untuk mendengarkan tanpa penilaian, agenda, atau kebutuhan untuk memberikan pendapat atau solusi Anda sendiri untuk mereka (terkadang mereka hanya benar-benar perlu mengeluarkannya)

● Akui dan validasi perasaan orang lain seperti perasaan Anda sendiri—berikan empati alih-alih simpati

● Dorong mereka untuk mencari bantuan psikologis atau konseling—bantuan profesional adalah cara yang pasti untuk mengatasi masalah dan membantu seseorang langsung merasa lebih baik dan mengurangi keraguan atau kewalahan

● Jangan pernah mempermalukan orang lain atas kesalahan atau kesulitan mereka. Sebaliknya, tawarkan dorongan, dukungan, atau kritik yang membangun tergantung pada pengetahuan Anda tentang situasinya